liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Pendiri Startup Bodong Theranos Belum Dipenjara, Masih Hidup Mewah

Pendiri Theranos Elizabeth Holmes tetap bebas dari penjara meski dijatuhi hukuman 11 tahun pada November 2022 karena penipuan. Holmes terbukti telah menipu investor besar karena menawarkan teknologi tes darah revolusioner yang diduga mengganggu industri kesehatan konvensional.

Jaksa mengatakan Holmes memiliki waktu hampir enam bulan untuk menjalani hukumannya. Holmes mengatakan kepada pengadilan bahwa dia sedang mengandung anak keduanya.

Jaksa ingin Holmes menyerahkan diri sesuai rencana atau selambat-lambatnya pada 27 April 2023. “Waktunya telah tiba bagi Elizabeth Holmes untuk menjawab kejahatannya yang dilakukan hampir satu dekade lalu,” kata Jaksa.

Dalam waktu dekat Holmes akan menjalani hukuman 11 tahun penjara lagi, kecuali mosi pembebasannya dikabulkan. Hakim Distrik AS Edward Davil merekomendasikan Holmes menjalani hukumannya di kamp penjara dengan keamanan minimum di Byron, Texas.

Jaksa menuduh Holmes berusaha melarikan diri dari Amerika Serikat (AS). Dalam dokumen pengadilan, Kamis (19/1), jaksa menyebut Holmes membeli tiket sekali jalan ke Meksiko.

“Holmes membeli tiket ke Meksiko untuk meninggalkan AS pada 26 Januari 2022, hanya 23 hari setelah dia dinyatakan bersalah atas tiga dakwaan penipuan dan satu dakwaan konspirasi,” kata Forbes, Selasa (24/1).

Jaksa juga menuduh Holmes tinggal di pertanian dengan “pengeluaran bulanan lebih dari $13.000 (sekitar Rp. 194,4 juta) per bulan”. Ini berdasarkan informasi yang diberikan Holmes kepada kantor percobaannya.

Namun, Holmes mengatakan pasangannya, William Evans, membayar tagihan tersebut. Dokumen pengadilan mengatakan Evans juga melakukan perjalanan ke Meksiko dan tinggal selama enam minggu.

Mengutip dari Forbes, belum jelas pekerjaan seperti apa yang dilakukan Evans. Namun, dia dilaporkan bekerja di LinkedIn dan Luminar, dan kakek neneknya memulai grup manajemen Hotel Evans.

Theranos adalah startup pengujian darah yang didirikan oleh Holmes setelah dia keluar dari Stanford pada usia 19 tahun.

Holmes menggemparkan Lembah Silikon dengan janjinya bahwa teknologi Theranos dapat menguji darah menggunakan satu tetes, bukan botol penuh. Dia percaya dia bisa merevolusi industri kesehatan.

Rupert Murdoch, Henry Kissinger, dan Larry Ellison semuanya berinvestasi di perusahaan. Theranos juga membuat kesepakatan dengan Walgreens untuk menempatkan mesinnya di toko.

Kasus tersebut berasal dari laporan Wall Street Journal yang menunjukkan bahwa mesin Theranos tidak dapat melakukan tes yang dijanjikan Holmes. Dia dan mitra bisnisnya Sunny Balwani didakwa pada 2018.

Balwani dinyatakan bersalah atas 12 tuduhan penipuan dan konspirasi dan dijatuhi hukuman 13 tahun penjara Desember lalu.

Holmes sejak itu meminta maaf atas “kegagalan” bisnisnya dan berkata bahwa dia “merasa sangat sedih dengan apa yang dialami orang, karena saya mengecewakan mereka”.

Bangkit dan jatuhnya startup Theranos telah dicatat dalam beberapa podcast dan acara TV populer, termasuk serial Hulu berjudul The Dropout.